Halal Traveling with @giannovie

Halal Traveling with @giannovie

Kenalin dong, nama kamu siapaa ?

Hallo namaku Giannisa Novi Budiutami, panggilan aku Ovie pakai ‘e’ yaa..

Awal mula ngejalanin halal traveling ?

Mulai menjalani halal traveling waktu trip ke Vietnam bulan November 2018. Disana baru mulai menyadari bahwa nggak bisa makan makanan sembarangan, dan harus banget mencari makanan halalnya kalau pada saat trip keluar negeri.

karna pada saat itu aku ngetrip sama orang tua jadi lumayan concern gitu kan mereka soal pilih-pilih makanan, jadi bener-bener nyari banget makanan halal disana. Dan alasan lainnya juga karena aku pernah baca kata-kata ‘kalau ada makanan haram yang masuk kedalam tubuh kita nanti akan berpengaruh misal ke rezekinya dan hal lainnya dalam kehidupan kita’ jadi kayak ngerasa kesentil gitu.

Sebelumnya itu paling cuma asal no pork dan nggak research juga halal atau nggak nya. Jadi adanya disitu apa yaudah makan yang ada. Kalau sekarang jadi sebelum pergi udah harus research dulu, nge-list makanan apa aja yang halal disana, yaa perbedaan dulu dan sekarang kurang lebihnya seperti itu..

Apa sih Halal traveling menurut Kak Ovie ?

Buat aku halal traveling itu yaa harusnya jadi life style. Walaupun lagi traveling, makanan halal itu harus tetep nggak boleh lepas dari kehidupan kita sebagai seorang muslim. Dan aku pikir ya ‘somehow it’s a way to be greateful’, maksudnya kita udah dikasih kesempatan, dikasih rejeki untuk jalan-jalan terus masa iya pas udah lagi jalan-jalan kita nggak ngejaga makan, nggak ngejaga ibadah kita. Ya walaupun sekarang jujur aku juga belum yang fully banget yaa totally halal gitu, tapi ya semoga kedepan nya bisa lebih mendalami. Aamiin

Menurut Kak Ovie Halal traveling adalah berwisata dengan juga mengikut sertakan life style kita as a muslim. Jadi nggak sekedar wisata aja tapi juga harus mengedukasi diri sendiri dengan cara mencari tau keadaan disana bagaimana, makanan halal yang tersedia apa aja, dan nggak melulu soal makanan, tapi bagaimana kita bisa tetep ngejaga solat adalah salah satu part dari halal traveling. Jadi semua itu satu kesatuan : traveling, makanan, dan ibadah, adalah hal-hal yang harus diperhatikan seorang muslim waktu lagi bepergian.

Seberapa penting sih Halal Traveling buat Kak Ovie ?

Penting banget sih, malah harusnya jadi semacam lifestyle yaa setiap kita bepergian. Intinya, gimana caranya kita tetep menjalankan kehidupan sehari-hari sebagai seorang muslim, walaupun lagi traveling. Kan nggak ada ceritanya tuh lagi traveling terus mendadak berubah jadi pakai kehidupan traveler haha. Yaa walaupun belum dijalan yang 100% halal, tapi penting buat mencoba ngejaga diri supaya selalu dijalur yang halalan toyyiban.

Halal traveling bisa cukup manantang di beberapa destinasi, suka duka sebagai halal traveler tuh apa ?

Sukanya jadi lebih penasaran dan selalu excited setiap mau pergi. Waktu kemarin aku pergi ke Meksiko untuk suatu acara, kebetulan ada 2 anak cowok Muslim yang pergi sama aku. Ortu mereka pesan sama aku buat jangan lupa sholat Jumat dan aku pun juga nggak mau sampe mereka ninggalin sholat Jumat selama sebulan penuh. Jadi sebelum pergi aku riset dulu, cari tau ada masjid atau islamic center nggak di kota yang kita kunjungin. Awalnya nggak expect akan nemuin, tapi ternyata ada satu Islamic center dan udah dibantu cek juga sama temen di sana. Alhamdulillah deh, seneng dan excited banget. Walaupun pergi sejauh ini tapi ibadah masih bisa tetep jalan. Yaa walaupun memang aku nggak bisa nemuin makanan halal sih. Tapi alhamdulillah masih ada makanan lain yang bisa dimakan. Selama barengan sama temen-temen, karena mereka tau dietary aku, jadinya kalau kita lagi mau beli makanan, pasti mereka bantu jelasin makanan apa yang bisa aku makan dan bantu make sure pas makanannya datang. Pas disitu ngerasa kalau masih banyak orang-orang yang peduli dan nggak cuek, jadi berasa friendshipnya sama temen-temen aku itu.

Dukanya yaa jadi nggak bisa sembarangan jajan macem-macem deh haha.. Apalagi di destinasi yang surganya street food kayak Meksiko sama Vietnam, bisanya yaa ngeliatin aja tapi nggak bisa beli haha.. Yaa bisa aja sih kalau mau bodo amat beli aja yang ingredientsnya chicken atau beef. Tapi kan nggak tau yaa bahan makanan yang lain apa huhuu..

Pengalaman paling berkesan sebagai halal traveler?

Waktu Kak Ovie lagi short course dan ada trip ke Brussels.

Jadi kita lunch di sebuah restoran dan aku pesen grilled chicken with mushroom sauce karna emang aku suka banget jadi kalau ada itu pasti aku pesan.

Nah, pas pelayannya datang bawa grilled chicken dan begitu dia tau kalau makanan itu adalah pesanan aku, dia kasih tau kalau ada semacam alkohol yang dipake buat masak mushroom sauce nya. Jadi pelayannya kasih tau aku pilihan saus lain yang bisa aku makan. Akhirnya pelayannya dateng lagi dengan makanan yang sama tapi pakai blackpepper sauce. Saat itu aku ngerasa amazed banget dengan pelayanan dan perhatian orang tersebut. Karena bisa aja dia diem, but he chose to tell me. Aku sangat appreciate dan pengalaman itu masih aku inget banget sampe sekarang.

Dan satu lagi waktu aku di London tahun 2011, aku lagi di Marks & Spencer, semacam mini market gitu kan, jadi jual beberapa makanan cepat saji. Aku udah ambil chicken sandwich kebetulan ada staff yang lagi rapihin makanan disebelah aku dan bilang ke aku buat jangan ambil yang ayam. Because we don’t know if they slaughtered the chicken in a halal way. Dia bilang better ambil yang seafood ajaa, karena udah pasti halal kan ya. Akhirnya staff itu kasih aku prawn sandwich dan aku pun taruh balik chicken sandwich yang udah aku ambil. Disitu aku ngerasa amazed banget, nggak tau yaa apakah staff itu Muslim juga atau nggak. Cuma the fact that I was so far away from home, tapi masih ada yang perhatian bahkan soal makanan, senengnyaa Masha Allah.

Ada ga pelajaran berharga yang didapat dari menjalani halal traveling?

Ada banget! Waktu aku ke Meksiko itu. Karena disana lumayan susah kan untuk jajan makanan dan karena emang nggak ada makanan yang bener-bener halal juga. Jadi baru nyadar kalau kita tuh tinggal di Indonesia segampang ituloh beli makanan halal. Selama ini mungkin lebih ke yaudah beli dan makan aja, tapi nggak sampai menyadari dan mensyukuri kemudahan kita buat memilih makanan disini.

“Kalau tinggal lebih lama di meksiko, belum tentu bisa setiap hari makan daging kayak di indonesia, mungkin gw bisa jadi vegetarian. Kalau di indonesia bisa makan apa aja mulai dari streetfood sampai restaurant, mahal murah semua ada.”

Dan satu lagi kalimat ciamik yang muncul dari rasa syukur ka Ovie “bahwa se simple makanan-pun adalah sesuatu yang patut kita syukuri”.

Negara mana yang jadi cita-cita Kak Ovie ?

Pengen nya Kak Ovie banyak nih.

“Pengen banget ke Peru sih. Tapi pengen juga road trip di New Zealand atau Canada. Lah banyak ya maunya! Haha”

Destinasi yang paling berkesan ?

Waktu ke London, karna itu pertama kalinya kak Ovie pergi keluar negri sendirian.

“Berkesannya karena itu pertama kali pergi jauh sendirian dan terus sempet puasa 19 jam juga disana. Terus amazed sendiri karena bisa survive haha. Walaupun sempet juga sih ada ngerasain mellow tiba-tiba, nggak tau kenapa, tapi kayak ngerasa sedih dan sendiri gituu. Aku sampe sempet nangis di train haha”

Dan pas habis turun dari ‘train’, aku mampir ke Marks & Spencer karena mau beli makanan buat buka dan ada kejadian yang beli ‘sandwich’ ituu. Aku jadi nyadar, kenapa aku sedih dan ngerasa sendirian yaa. Padahal ada aja stranger yang baik, salah satunya staff di M&S itu. “That moment really brightened up my mood”.

Menurut Kak Ovie halal traveling sudah diterapkan belum sama mayoritas temen-temen muslim traveler di Indonesia ?

Hhmm.. nggak yakin sih, kayaknya belum terlalu banyak yang nerapin yaa. Kalau aku lihat soal makanan, masih belum banyak muslim traveler yang mencantumkan halal atau nggaknya. Kalau soal masjid-masjid di luar negeri kayaknya udah mulai lihat beberapa yang posting. Tapi kayaknya belum banyak yang ngebahas soal halal traveling secara keseluruhan yaa.

 

Tips halal traveling ala Kak Ovie dong !

    1. Sebelum pergi harus research. “be a good and smart traveler!” Apalagi karna kita seorang muslim, jadi jangan cuma go show terus yaudah makan yang ada aja. Harus udah punya listnya makanan apa aja yang bisa dimakan selama di tempat tujuan. Juga info soal tempat sholat yang bisa dikunjungi. Intinya, sebelum pergi nggak boleh males cari tau atau research, baik lewat internet atau tanya ke orang yang udah punya pengalaman.
    2. Bawa mukena sendiri cuy. Ini small thing yang mungkin kadang suka kelewat yaa. Pas packing mesti dipastikan kalau peralatan sholat (mukena dan sajadah) udah kebawa juga. Terus diinget-inget lagi, kita bakalan butuh mukena itu nggak pas sebelum berangkat atau pas lagi transit. Jangan sampai kebingungan gara-gara mukena-nya ditaruh di koper bagasi hehe.
    3. Berbagi atau Sharing knowledge. Karena aku yakin banget banyak yang membutuhkan info soal halal traveling. Cuma mungkin orangnya nggak tau harus cari dimana atau nggak tau harus tanya sama siapa. Jadi kalau emang ada info dan memungkinkan, coba tulis di blog, share di Facebook, Instagram atau platform lainnya. “Somehow dengan sharing, itu bisa ngebantu buat ningkatin awareness soal halal traveling ke orang-orang yang belum tau”.

Halal traveling kan punya beberapa aturan, pernah capek/bosen ga si ngejalanin halal traveling ketika pergi ?

Bosen mungkin nggak yaa. Cuma paling pernah ada pikiran kayak “aduh coba bisa makan ini dan itu yaa”, sekedar gitu aja sih haha.

Sampe sekarang sih alhamdulillah masih selalu excited tiap mau pergi. Karena kan aku udah riset dulu sebelum berangkat. Jadi kalau pas udah di tempat tujuan dan bisa menemukan tempat makan halal atau tempat sholat, jadi seneng banget. Kayak nemu treasure gituu. Dan terus seneng karena berarti aku bisa share juga di instagram dan blog aku. Semoga akan terus excited buat ngejalanin halal traveling

Kesibukan lain Kak Ovie selain traveling ?

Kesibukan utama aku sehari-hari sih sebagai ESL Teacher, guru Bahasa Inggris gitu haha. Aku juga punya usaha baju loh Travel Buddy! Aku bikin baju dari bahan batik yang bisa dilihat di @nduk.indonesia. Selain itu aku juga nulis blog sama buat konten instagram.

Kalau temen-temen wiza mau ngeliat foto-foto traveling Kak Ovie bisa ke Instagram aku di @giannovie

Dan kalau temen-temen wiza mau ngebaca cerita halal traveling Kak Ovie bisa langsung ke giannovie.wordpress.com

2 thoughts on “Halal Traveling with @giannovie

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *